Halo-halo, Sobat BAS!

Pandemi di tanah air belum menampilkan akhir dari kehadirannya di muka bumi ini. Banyak sekali efek yang ditimbulkan dari masa pandemi Covid 19, salah satunya pembelajaran yang semula luring harus dilaksanakan secara daring. Pembelajaran daring tersebut harus dilakukan agar proses belajar-mengajar tidak terputus. Namun, masih banyak kendala yang dirasakan siswa maupun guru selama pembelajaran daring, yang tak lain dan tak bukan ialah permasalahan mengenai kuota internet dan ekonomi.

Continue reading Seleksi Wawancara Calon Beswan Gen 7
Read More

Halo-halo, Sobat BAS!

Upin Ipin beli benih

Mampir dulu ke Bengkulu

Apa kabarnya, nih?

Semoga sehat selalu!


Terima kasih atas antusias kalian semua yang telah mendaftar Program Beswan Gen 7.

Kali ini akan ada informasi yang ditunggu-tunggu sama kalian, nih!

Yap, benar!

Hasil seleksi administrasi sudah bisa kalian liat! Yuk, cek langsung namamu disini:

Continue reading Pengumuman Calon Beswan Yang Lolos Seleksi Administrasi
Read More
image-title

Yang patah tumbuh yang hilang berganti,
tiba saatnya mengangkat sauh,
wajah-wajah baru siap kami nanti!


Halo-halo, Warga Analis!

Tahun 2021 sudah menapaki bulan keduanya, sekaligus menandai bahwa perjuangan luar biasa kita sudah hampir genap satu tahun lamanya. Satu tahun ke belakang bukan tahun yang mudah bagi siapapun di antara kita. Namun bukannya melemahkan, dari tahun yang luar biasa ini kita semua dibentuk, agar menjadi pribadi yang kuat, juga yang mampu menguatkan.

Dengan semangat berbagi kebaikan yang lebih dari tahun-tahun sebelumnya, Yayasan BAS kembali berkolaborasi dengan HASKA dan siap merangkul teman-teman warga analis untuk bergabung dengan Program Beasiswa Generasi ke-7!

Continue reading Program Beasiswa Generasi ke-7
Read More
image-title

Sabtu, 23 Februari 2019, Yayasan BAS mengadakan Tematik ke-3 untuk Penerima Manfaat (Beswan) Generasi 5 bertema Kehidupan Pasca Sekolah. Metode dalam mencapai sasaran tujuan tematik ini melalui pembelajaran pengalaman pribadi narasumber yang diperkaya dengan tanya jawab. Tematik ini dihadiri 19 Beswan karena seorang Beswan sedang sakit.

Kegiatan berlangsung di Sekolah mulai pukul 08 s.d. 15 WIB yang menghadirkan tiga narasumber. Mereka berbeda pilihan saat lulus sekolah di zamannya. Narasumber pertama memilih langsung bekerja, narasumber kedua memilih langsung kuliah, dan narasumber ketiga menjalankan bekerja sekaligus kuliah.

Yuk kita simak tulisan Beswan berikut yang menggambarkan intisari dari apa-apa yang disampaikan oleh narasumber. Tulisan pertama oleh Maulana berjudul Kehidupan Pasca SMAKBO. Pilihanku adalah jalan kesuksesanku (klik judul) adalah tulisan kedua oleh M Raafi Adhasyah. Ketiga, Aliefi Mutiara Syafitri yang menulis Bingung Menentukan Masa Depan? Nggak Zaman! (klik judul). Selamat menikmati.

 

Kehidupan Pasca SMAKBO

Samsul Maulana

Sering muncul dalam benak anak-anak SMAKBo sebuah pertanyaan “Apa yang akan kulakukan setelah lulus nanti?” Terutamanya sering terjadi pada kelas 12 dan kelas 13 yang akan segera lulus dari SMAKBo. Sebagai sekolah vokasi, lulusan SMAKBo dirancang sebagai individu yang siap kerja. Namun tidak sedikit pula yang ingin melanjutkan pendidikan ke bangku perkuliahan, dengan alasan jenjang pedidikan yang tinggi adalah sebuah tuntutan dalam menghadapi pasar bebas dunia. Lalu bagaimana jika memilih bekerja yang diimbangi dengan kuliah setelah lulus dari SMAKBo?

Kegiatan yang dilaksanakan di dalam sekolah ini mengundang 3 narasumber yang merupakan alumni SMAKBo. Ketiganya memiliki pengalaman kehidupan pasca SMAKBo yang berbeda. Yaitu :

Bekerja

Sarjono Budi Santoso, Alumni SMAKBo angkatan 25 yang biasa disapa om MJ ini adalah narasumber yang memiliki pengalaman kehidupan pasca SMAKBo langsung bekerja. Continue reading Tematik Ke-3 2019, Kehidupan Pasca Sekolah

Read More
image-title

Sabtu, 9 Februari 2019, Yayasan BAS mengadakan Tematik ke-2 untuk Penerima Manfaat (Beswan) Generasi 5 bertema Cinta Tanah Air dan Tafakur Alam. Tema ini dipilih karena kami meyakini, setiap penduduk Indonesia apapun bidang keilmuannya, haruslah memiliki rasa Cinta terhadap Tanah Air serta berpikir untuk melestarikan alam. Pembelajaran tersebut tidak harus melulu di dalam kelas, membangkitkan rasa Cinta Tanah Air dapat dicapai melalui kunjungan ke fasilitas publik yang sarat dengan nilai-nilai ke-Indonesiaan.

Kali ini, 20 Beswan mengunjungi 2 tempat di Jakarta yaitu Museum Nasional dan Perpustakaan Nasional RI. Ingin tahu seperti apa keseruan kegiatan Tematik ke-2 ini, yuk simak tulisan Beswan berikut. Pertama berjudul Memaknai Kebudayaan Indonesia oleh Difa Afiyah Sucisatryani, judul kedua Belajar dari Patung (klik judul) oleh Aliefi Mutiara Syafitri. Selamat menikmati.

Memaknai Kebudayaan Indonesia

Difa Afiyah Sucisatryani

Pada hari Sabtu, 9 Februari 2018 adalah salah satu hari yang sangat berharga untukku. Pada hari itu, aku dan teman-teman dari “Beswan Gen 5” mengikuti kegiatan tematik ke-2 yang dilaksanakan di Museum Nasional dan Perpustakaan Nasional RI yang berada di Jakarta. Kenapa aku sebut sebagai hari yang berharga? Itu bukan kalimat hiperbola semata, tetapi adalah suatu fakta yang pada hari itu aku dapat mengenal sejarah budaya Indonesia lebih dalam lagi sekaligus melakukan tafakur alam.

Pembukaan yang sangat menyentuh dalam kegiatan tematik kali ini adalah ‘orang dulu lebih bijak persoalan lingkungan‘, begitulah sekiranya kalimat yang disampaikan oleh Kak Reyhan selaku tourguide saat kita berada di Museum Nasional. Jika Kalian pergi ke Museum Nasional, kalian akan disambut dengan banyaknya arca-arca Budha dan Hindu, patung-patung kuno, dan prasasti. Hal itu yang membuat mataku terpesona dengan setiap pahatan yang dibuat orang zaman dulu. Aku semakin berpikir bahwa dari zaman dahulu Indonesia sudah maju dengan ilmu pahatan di atas batunya yang  juga dipandang luar biasa oleh bangsa asing.

Akan kukenalkan salah satu patung yang menarik perhatianku dan masih aku ingat jelas bentuknya sampai saat ini. Patung itu bernamakan Kala. Digambarkan dengan sebuah kepala dengan kedua mata yang melotot menambah kesan seram pada patung tersebut. Usut punya usut, Kala digambarkan seperti itu agar menyerupai malaikat pencabut nyawa yang sebenarnya makna Kala adalah menggambarkan waktu. Semakin dipikirkan, waktu yang terbuang sia-sia akan menjadi menyeramkan disaat hari pertanggung-jawaban tiba. Dan juga waktu tidak akan bisa kembali ke masa lalu. Itulah mengapa Kala digambarkan seseram itu. Continue reading Tematik Ke-2 2019, Cinta Tanah Air dan Tafakur Alam

Read More